Foto/Ist

Tim gabungan dari Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara dan Kejaksaan Negeri Nias Selatan akhirnya berhasil menangkap Johanes Lukman Lukito (48). Johanes yang merupakan direktur PT Rejo Megah Makmur Engineering tersebut merupakan DPO terpidana kasus korupsi proyek pembangunan Waterpark Nias Selatan senilai Rp 17,95 miliar yang bersumber dari dana Penyertaan Modal APBD Kabupaten Nisel Tahun Anggaran 2015.

Kasipenkum Kejatisu, Sumanggar Siagian mengatakan Johanes ditangkap dari salah satu pusat perbelanjaan Mall Avenue di kawasan Pantai Indah Kapuk (PIK) Jakarta Utara pada Senin (17/2) siang sekitar pukul 14.00 WIB setelah serangkaian upaya pengintaian yang dilakukan tim atas keberadaan Lukito yang sudah buron sejak 9 bulan lalu.

“Yang bersangkutan ditangkap tim dari Pidsus Kejatisu bersama personil Intel Kejari Nisel saat sedang berada di pusat perbelanjaan Mall Avenue di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara,” tuturnya.

Sumanggar menjelaskan bahwa Lukito selaku Direktur PT Rejo Megah Makmur Engineering tersebut sebelumnya telah dijatuhi hukuman 4 tahun penjara dan denda Rp 200 juta serta wajib membayar uang pengganti Rp 7,8 miliar berdasarkan Putusan MA RI no 593 K/pid.sus/2019 tgl 21 Mei 2019.

Dalam putusan tersebut terdakwa Johanes Lukman Lukito sebagai terpidana juga dihukum membayar uang pengganti sebesar Rp 7,8 Miliar dengan kompensasi uang hasil korupsi yang telah dikembalikannya sebesar Rp 4,5 miliar.

“Jadi sisa uang pengganti yang harus dibayarkannya atas perkara itu sebesar Rp 3,3 miliar dengan ketentuan apabila tidak membayar UP dalam 1 bulan maka akan dilakukan penyitaan terhadap harta bendanya oleh Jaksa untuk dilelang,” jelasnya.

Sumanggar mengungkapkan bahwa, berkaitan kasus tindak pidana korupsi dana proyek pembangunan Water Park di kawasan Teluk Dalam Nias Selatan senilai Rp 17,9 Miliar yang bersumber dari dana Penyertaan Modal APBD Pemkab Nisel TA 2015 itu juga melibatkan satu tersangka lain dari pihak BUMD PT. Bumi Nisel Cerlang atas nama Yulius Dakhi selaku Direktut BUMD.

“Dalam kasus korupsi ini pihak terlibat lain atas nama Yulius Dakhi sebelumnya telah diputus hukuman 2 tahun penjara dan telah menjalani masa hukumannya. Sedangkan Terpidana Lukito ini setelah adanya Putusan dari Mahkamah Agung (MA) No.593 K/pid.sus/2019, tertanggal 21 Mei 2019 Yang bersangkutan tidak diketahui keberadaannya hingga masuk dalam DPO Kejari Nisel dan berpindah-pindah domisilinya selama buron kurang lebih 9 bulan,” ungkapnya.

Setelah diamankan oleh tim, DPO kasus korupsi itu selanjutnya dibawa ke Medan melalui Bandara Soekarno Hatta pada pukul 20.00 WIB dan tiba di Kantor Kejatisu pada pukul 23.45 WIB setelah sempat diboyong ke RS Mitra Sejati dari Bandara KNIA.

“Setelah melakukan proses administrasi di kantor Kejati Sumut, dini hari tadi yang bersangkutan langsung dibawa ke Lapas Dewasa Klas I Khusus Tanjung Gusta Medan,” tambah Sumanggar.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here