Wagub Sumut Musa Rajekshah/RMOLSumut

Pemenuhan kebutuhan pangan harus dapat dilakukan dengan memanfaatkan pekarangan rumah. Hal ini disampaikan Wakil Gubernur Sumatera Utara, Musa Rajekshah saat berdiskusi online “Memanfaatkan Ruang Terbatas dan Limbah di Rumah/Sekolah untuk Berkebun Guna Memenuhi Kebutuhan Pangan Rumah Tangga” yang digelar Majelis Dakhwa Islamiyah (MDI) Sumatera Utara, Rabu (17/6).

“Apalagi di masa pandemi saat ini, tak bisa dipungkiri perekonomian kian sulit. Berkebun di rumah ini menjadi alternatif untuk membantu kebutuhan pangan kita. Bahkan mungkin yang punya pekarangan lumayan luas, kalau berkebunnya berhasil bisa juga dijual, menjadi penghasilan tambahan bagi keluarga,” ujar Wagub, yang juga merupakan Wakil Ketua Dewan Penasehat DPD MDI Sumut.

Meskipun terdengar sederhana, menurut Wagub, bukan tidak mungkin berkebun di pekarangan rumah bisa menghasilkan uang. Wagub berkisah kalau ia menemukan dari sosial media tentang praktik budidaya lele dan kangkung dalam ember. “Hal-hal seperti ini perlu kita tiru, dengan ember bisa kita budi daya lele sekaligus kangkung. Manfaatkan botol-botol plastic bekas, tak perlu banyak modal yang penting kreatif,” pesannya.

Wagub kemudian memberikan apresiasi atas pelaksanaan Pelatihan Berkebun di Kota oleh Majelis Dakwah Islamiyah Sumut. Diharapkan dapat menumbuhkan semangat berkebun yang dimulai dari rumah-rumah.

“Saya yakin kalau semua kita punya kebun mini di rumah masing-masing, ketahanan pangan kita pasti terwujud,” tuturnya.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here